MNAM Blog


Tempat berbagi cerita bergenre drama

Sahabat - Bagian 11

Written by M Nafis Al Mukhdi | 15 May 2017 14:21
Izul pun (ceritanya) memeluk ibunya, dia seperti berbicara kepada ibunya sambil menujuk Hafidh. Radit pun menyadari sesuatu, kemudian dia berbisik kepada Hafidh.

"Nyawamu sepertinya terancam lagi" bisik Radit

"Apa maksudmu?" balas Hafidh

"Mereka sepertinya merencanakan sesuatu yang buruk kepadamu" bisik Radit lagi sambil memandang Izul

Tiba-tiba, di belakang mereka sudah ada Kepala Sekolah

"Mengapa dia ada disini" kata Kepala Sekolah

"Apa maksud bapak?" tanya Radit

"Kami sudah lama bercerai bahkan kami sampai pisah rumah. Sudah lama Izul ikut bapak, tapi beberapa bulan ini, bapak merasa ada yang aneh, ternyata Izul lebih memihak ibunya yang jahat entah kenapa" kata Kepala Sekolah

"Sudah kubilang kan Fidh?" tanya Radit

Hafidh hanya mengangguk

Kepala Sekolah pun mendekati mereka

"Apa yang kau mau, Dah?" kata Kepala Sekolah

"Ya, aku hanya membalaskan anakmu" kata Bu Idah (Ibu Izul)

"Apa maksudmu?" tanya Kepala Sekolah heran

"Dia, sudah merebut teman sejak SD-ku, setelah itu kau Yah, kau lebih memihak dirinya daripada aku" kata Izul dengan nada tinggi

"Kamu tau mengapa aku lebih memihak dirinya, Zul?. Ngaca dulu deh" kata Kepala Sekolah

Izul pun terpicu, sepertinya begitu juga ibunya

'Dorr!'

Brakk

Tembakan pistol Bu Idah yang langsung menjatuhkan Kepala Sekolah

"Pak!" teriak Hafidh

Hafidh yang kakinya agak pincang tadi

- sebelumnya

Pukulan Izul yang keras sampai membuat Hafidh jatuh mundur tadi, ternyata saat mundur kemudian jatuh, Hafidh mencederai lututnya

Dulu di MIN Nusa Jaya (sekolah Hafidh dulu), saat kelas 6, Hafidh sudah pernah mencederai lututnya saat Turnamen Sepakbola

- Sekarang

mencoba untuk berlari mendekati Kepala Sekolah, namun cederanya kambuh dan dia langsung jatuh

"Fidh!" teriak Radit

Sekarang giliran Radit mendekati Hafidh

"Fidh, apakah kau tidak apa-apa?" tanya Radit

"Ya, aku tidak apa-apa, aku hanya tersandung" kata Hafidh

"Kau jangan bohong" kata Kepala Sekolah membangunkan diri

"Akting yang hebat, pak" kata Pak Dane mengacungkan jempol

"Wah, Pak Dane sudah tiba" kata Radit

"Terimakasih juga atas rompi anti peluru punyamu" kata Kepala Sekolah sambil membuka seragamnya, memperlihatkan peluru yang tertancap di rompi anti peluru

"Itu bukan punyaku, itu punya adikku" kata Pak Dane

"Bagaimana anda tahu saya bohong" kata Hafidh

"Apa?" kata Radit

"Maaf" kata Hafidh lagi

"Dulu, bapak adalah kepala sekolah di MIN Nusa Jaya. Saat itu, bapak mengadakan turnamen sepakbola antar kelas. Dan di Final, Hafidh mencederai lututnya" kata Pak Sekolah

"Tunggu, bagaimana bisa cedera?" tanya Radit

.

BERSAMBUNG
http://www.wapblog.id/user/log?red=http%3A%2F%2Fmnam.wblog.id%2Fsahabat-p11.xhtml&auth=11142